Bisnisss

00.47

Bisnis.
Mungkin gue ga pernah sadar kalo dari dulu gue suka sama yang namanya bisnis. Eh, engga juga sih mungkin bukan bisnisnya sih. Tapi dapet keuntungan. Dari dulu gue suka jualan. Apa yang bisa gue jual ya gue jual.

Gue mulai jualan dari jaman SD. Waktu itu gue masih tinggal di Cilacap, suatu daerah di jawa tengah yang dekat banget dengan nusakambangan. Disana, ada kilang pengolahan minyak punya Indonesia. Disana itu kota kecil, sangat kecil. Jangan bayangkan tiap weekend bisa kongkow di Mall. Atau mungkin cafe-cafe seru lainnya. Hiburan disana cuma Pantai dan Alun-alun. Kalaupun mau belanja paling supermarket saja. Jangankan store brand terkenal, matahari pun gak ada disana, adanya Rita. Barang-barang nya pun ga bervariasi. Pernah denger, dari sebuah kekurangan atau keterbatasan dapat menjadikan sebuah peluang bisnis ? itu dia yang gue gunakan saat itu.

Mungkin disana keluarga gue adalah salah satu keluarga yang paling sering ke Jakarta. Tiap ke jakarta gue selalu beli barang-barang lucu dan banyak banget, maklum di cilacap ga ada yang bisa di beli :P. Setelah balik ke Cilacap banyak temen-temen yang nanya dan pengen. Mulai darisitulah gue berbisnis. Gue jual selotip yang gambar lucu-lucu. Gue jual kipas yang nge-in banget dulu dan banyak lah perintilan anak SD lainnya yang lucu-lucu. Alhamdulilah banget, darisitu gue udah ngerti caranya nabung gimana dan itu ngaruh banget sampe gue sekarang. FYI, gue anak kosan yang ga pernah keabisan uang bulanan di akhir bulan loh B) karena bisnis juga ngajarin yang namanya manajemen.

Kelas 6 SD gue baru pindah ke Jakarta. Bekasi sih sebenernya. Otomatis gabisa ngelanjutin usaha gue. Yaiyalah gimana, ambil barang aja disono haha. SMP itu jaman-jaman nya gue sangat kreatif. Dulu, gue masuk Jurnalistik. Bikin mading adalah hal yang paling seru apalagi kalo uda nentuin layout. Dari situ gue mulai sering keluar masuk stationery store. Beli spidol, glitter, cat flanel atau apapun itulah. Semenjak saat itu gue iseng ngotak-ngatik flanel jadi tempat pensil, jadi gantungan kunci dan lain-lain dan alhamdulilah laku sih. Ga bertahan lama karena gue males bikin gituan sendiri dan capek.

Beranjak SMA, gue bisa di bilang udah males jualan. Sampe pada akhirnya gue di tunjuk untuk mewakili sekolah gue di lomba Karya Ilmiah dan kita ambil tema penanggulan limbah. Headline kita saat itu adalah dari Sampah menjadi Berkah. Akhirnya jiwa gue terketuk lagi buat jualan. Waktu itu lagi jaman-jaman nya kalung yang bandulnya lucu-lucu atau kalung-kalung rantai. Trus, tau kalung batu-batu yang harganya bisa ratusan ribu dan katanya asli dari kalimantan itu. Gue lagi iseng ke asemka sama kakak ipar gue buat nyari stationery yang murah meriah dan nemu lah kalung batu batu itu yang satu kalungnya cuma Rp 10.000 aja. Makin masuk ke dalem pasar gue nemu toko yang jual rantai-rantai, bandul dan monte-monte. Well, gue memutuskan untuk buat kalung-kalung sendiri dan banyak suka dan mesen ke gue. Gue pun menawarkan "bebas mau gimana nanti di bikinin" dan alhamdulilah banget hasilnya dan sampe ke sodara-sodara banyak banget yang mesen. Naik kelas tiga SMA gue stop jualan ini karena capek juga gue pulang bisa ampe jam 10 malem soalnya.

Kuliah. gue ga jualan apa-apa awalnya, karena kalo mau jualan kalung lagi capek, gapunya waktu (saat itu) sampe akhirnya gue nemenin kakak gue yang nyari sepatu buat umrah. Gue bilang aja "crocs aje enak kan banyak batu-batu disana" dan akhirnya kita menemukan seorang distributor crocs yang jual muraaah banget. Alhasil gue jualan crocs deh saat itu dan...... hebring banget di kampus banyak mesen. gue juga ga ambil untung gede, cuma dari 10000-50000 aja. tergantung siapa yang beli haha. karena rata-rata anak kampus gue juga jual harga temen. Waktu itu gue bisa meraih keuntungan bersih nya aja seminggu itu bisa sampe Rp 200.000 bener-bener lumayan banget. Sampe pada saatnya gue jarang balik ke jakarta, susah ambil barang dan tiba-tiba di bandung uda menjamur yang jual crocs dan harganya lebih murah. Gue pikir, yaudahlah banyak juga disini ngapain mereka ke gue. akhirnya gue stop tapi sampe detik ini masih banyak banget yang nanyain gue soal ni sepatu.

Sekarang gue jualan lagi tapi jual pocketbac. Inget banget dulu susah banget nyari ini barang yang tau ini barang juga cuma dikit. Dikit banget. Gue maki Handsanitizer dari dulu antis sama BBW cuma karena BBW susah banget di dapetin yang aromanya lumayan enak cuma carex, beralih lah gue ke carex. Dulu, BBW itu susah banget gue make BBW uda dari sma kelas 3 kalo ga salah. awalnya cuma body lotion nya baru pocketbac nya dan kalo pengen barang ini harus nitip sana sini dulu. Akhirnya gue nemu juga yang jualan ni barang dulu cuma ada dua tempat. Yaitu di Plangi sama EX tapi mahal banget. gue cari cari terus nemulah suatu online shop yang yiepee yeaay murah sekali. Dan sekarang menjamur lah jualan pocketbac entah gimana caranya semua orang pake itu. Temen-temen gue yang tau gue dari dulu uda make ini barang pun langsung pada nanya beli dimana.... dan gue liat sekarang banyak yang jual dengan harga cukup tinggi ya gue merasa ini peluang banget dong, akhirnya gue ikut jualin juga deh dan alhamdulilah sekali lagi laku :)

Padahal awalnya iseng temen ada yang mau, akhirnya beli lewat gue. makin banyak, makin banyak ya gue seriusin aja. Beraniin ambil modal  cukup gede, ambil untungnya sih dikit banget ga nyampe gocap haha. tapi ya alhamdulilah sih buat tabungan. Nah.. kalo untungnya uda keraup dan cukup banyak insyaAllah gue bakal jualin barang-barang import lainnya tapi lebih ke kosmetik sih.

Jadi inget dulu sempet pengen masuk SBM dan Prasetya Mulya cuma.... Bayarannya sih ga nahan. Orang tua mengizinkan 100% dan fully support. Gue pun bukan anak yang sok malaikat "kasian ah bayarnya mahal orang tua gue nanti susah cari uangnya" karena gue orangnya cukup realistis. kalo gue masih ngomong kaya gitu, orang-orang yang tau gue bakal gebukin gue kali ya haha. Gue lebih milih masuk negri karena... kali deh dari TK ampe SMA uda swasta kuliah masih swasta juga. Cuma buat prove sih kaya "Aku bisa loh  Mah, Pah :)" dan jujur aja emang ada rasa "aku ga nyusahin lagi kan ? ga mahal lagi kan bayar sekolah buat aku doang?" tapi  ya jujur aja emang cuma sepersekian. Karena gue yakin banget orang tua gue itu tipe tipe yang ga sayang duit kalo buat sekolah anaknya. Dan, pas udah gini aja agak nyesel kenapa ga coba ambil prasmul aja sih... emang dari dulu lo pengen bisnis kan triaaa....

Tapi yaudalah lah gamau nyesel lama-lama nanti PK bisa ambil Hukum Ekonomi/ Bisnis. InsyaAllah bisa jadi Pembisnin atau pengusaha aamiin. Bisa bikin lapangan kerja baru deh :] dan insyaAllah Halal tanpa bit'ah aamiin

You Might Also Like

0 komentar

Popular Posts

Popular Posts

Like us on Facebook

Flickr Images

Google+ Followers