Perjuangan ke nangor

10.28

Finally..


Yeap, selalu ada hikmah di baliiiik semua peristiwa. Sempet BT banget sama mama papa karena they don't allow me own any car in Bandung. Padahal itu tuh butuh banget buat mobilisasi gue yang anaknya kemana-mana banget. Padahal semua kakak-kakak gue dikasih mobil satu-satu pas kuliah malah ada yg uda dari SMA. sebel sih, apalagi pas ujan deres dan harus ngampus. Harus ngurus apa-apa ke jatinangor dan harus harus lainnya. Gue yakin bukan karena mereka gapunya uang buat beliin gue mobil, tapi ada tujuan di balik itu semua. 

Dan, gue baruuu banget ngerasain hikmahnya. Hidup prihatin gada salahnya malah bikin hidup itu jauuuuh lebih berwarana. Tanggal 30 september adalah hari terakhirs pendaftaran kknm online sore pas gue buka udah gabisa. Sedih bgt sih, mau ga mau gue harus ke nangor. Tanggal 1 a.k.a senin pagi gue ketemu dea dan iren di gerbang dan ngobrolin permasalahan kkn, dea awalnya nawarin tuh "ke nangor bareng gue aja naik mobil amila" udah seneng dong ga susah-susah lagi. setelah kelas TPK dea ngasih kabar dan gajadi ke nangor, iren pun uda ngeping2 nunggu di lantai 3 gue kesana dan ternyataaa... nama gue dan iren uda ada di nangor chance buat kkn pun lebih gede. So, gue memutuskan untuk cabut kelas cyber dan berangkat ke nangor dengan modal nekat. 

Keluar gerbang FE niatnya mau beli buku dulu, trus naik angkot kalapa-dago dan ketemu temennya iren. Kita cerita lah mau ke nangor dan dia bilang kalo ke nangor mah dari balubur dan gue salah naik angkot. Oooookay, turun dan naik angkot panghegar. sampe balubur nemu tuh mobil-mobil travel yang caem macem citytrans dan cipaganti, dalem hati sih uda sabi juga nih haha. dan ternyataaaa... itu travel jurusan jakarta semua buat yg ke nangor ada di ujung sebelah ace hadware karena uda jam 2 kurang gue sama iren lari lah kesana, ngejer waktu coy uda berasa amazing race. Pas nyampe sana bayar dan langsung berangkat. dan isinya cuma gue berdua dong. perjalanan Bandung-nangor cuma 30-45 menit aja dan gue minta turun di depan gerbang Unpad bgt. FYI karena Unpad itu bentuknya kaya pegunungan, nanjak boook dan gerbang itu ada di bawah dan rektoran di atas PR bgt sih naiknya selain jauuuuuh bgt, Unpad nangor lebih luas berkali-lipat dari DU pastinya. Kita berdua buta nangor banget. gatau apa-apa dan lewatlah angkot Unpad dan alhamdulilah gratis ga perlu ngeluarin uang banyak haha. naik clingak-clinguk dan sampe lah di rektorat. langsung larii dan berhubung ini gedung rektorat gede banget macem stadion gue sempet bingung naik darimana, dan alhamdulilah ketemu raissa dan ditunjukin lah dimana tempatnya. langsung naik lift dan sampe di tempat deh. nyampe sana lagi sepiiii bgt langsung aja gue tanya tentang gagal on-line nya gue. dan bener aja nama gue sama iren uda ada disana tinggal isi form. pas isi form, balik ke ruangan lppm lagi gileeeeee uda macam pasar rame banget. akhirnya ngantri dan alhamdulilah gue uda dapet desa di karang heuleut, situraja, sumedang. bersama irena. Seneng bgt. rasa capek kepanasan di travel, lari-lari di nangor hilang sudaaaah. lebay sih tapi ini bener-bener perjuangan. 

setelah selesai kita sempet-sempetin foto dulu dong depan rektorat Unpad hehe. Ini dia fotonya :


haha okay. abis itu naik angkot gratis lagi turun dan perjuangan belum berakhir. Balik ke bandung giamanaaaa hahaha. cuma karena uda dapet desa agak santai sih ini. jalan keluar kampus nangor itu banyak bgt jajanan yang dewaaaa murahnya. akhirnya gue jajan-jajan dulu trus sempetin nanya "A, BTN teh dimana ? tempat travel gitu" dan si aa nya pun menjawab "belok kiri aja neng, tempat travel kan?" gue menjawab "Iya A, oh jauh ga ?" kata aa nya "Engga, da deket kok neng" dan berakhir dengan "Nuhun A". karena "deket" gue sama iren memutuskan untuk jalan kaki ajalah. setelah ternyata jauuuh buk, capek juga kali jalan kaki. tapi dapet juga tempat travelnya. nunggu 15 menit dan berangkat ke bandung. sampe balubur balik deh ke kampus buat makan doang dan ke kosan.


Nyampe kosan rasanya pengen banget telfon mama dan bilang "Mamaaa makasiiiiih". ga akan pernah ngerasa seberuntung ini jadi orang. Okay, mungkin buat orang lain it's not a big thing, tapi buat gue... it's a big thing. At least gue belajar untuk mandiri dan hidup prihatin kaya yg mama bialng hehe. Mama papa emang paling the best deh dalam mendidik anak. ketika mama dan papa sebenernya bisa beliin gue apa aja tapi mereka gamau, bukan karena mereka gabisa. karena saking sayangnya sama gue. Thanks God !

You Might Also Like

0 komentar

Popular Posts

Popular Posts

Like us on Facebook

Flickr Images

Google+ Followers