Bandung

00.02

Bandung,
Akhirnya tertulis juga di blog ini tentang Bandung selama 4 tahun.

Awal tinggal Bandung, ya Bandung hanyalah Bandung. Berbeda dengan kehidupan Jakarta yang serba cepat. Literally cepat seakaan 24 jam per hari itu kurang. Di Bandung, itu cukup.

Kesan pertama tinggal di Bandung masih banyak pertentangan dengan pikiran sok idealis gue.
            “ kota bandung mau dibilang kota maju kok orang-orangnya ga siap untuk maju sih”
itu yang ada di pikiran gue saat itu. Oya, FYI selama di bandung gue punya temen-temen sekelas yang deket banget semuanya orang bandung, yang bener-bener Bandung nu aing pisaaan. Sebenernya ada 2 orang yang bukan orang bandung, yang satu orang bali tapi udalama tinggal di bandung, yang satu lagi orang depok tapi aslinya ya sunda juga.

Kenapa pikiran itu bisa ada di gue ? orang bandung itu ga siap buat maju buat saat itu. Gue dengan masih “kejakartaan” gue saat itu, bener-bener heran. Bandung macet dikit ngeluh, nyalahin orang Jakarta. “gara-gara Plat B pada ke Bandung nih”. Ya gimana dong katanya mau jadi kota yang maju dengan pariwisatanya, ya harus terima lah banyak turis local yang dateng ke kota nya kan ?

Pertentangan kedua. Udah gue bilang, orang bandung itu, Bandung nu aing pisan. Bangga banget sama kota nya, no better city than Bandung. Orang Bandung bilang, Bandung itu surga kuliner, semua makanan enak ada di Bandung. Agree to disagree. Di Bandung emang makanannya enak-enak tapi ya gak semua makanan enak ada di Bandung sih, I hardly find Pempek & Ketoprak enak di Bandung, or Even Siomay enak (dan murah) di Bandung. Belakangan gue baru tau mereka lebih sering nyebutnya Baso Tahun daripada siomay, yang mana di Kota lain terkenal nya dengan “Siomay Bandung”.
Bandung itu pusat Fashion, Katanya. Semua orang Jakarta belanja nya di Factory Outlet di Bandung. Sebenernya, ga semua juga sih, to be honest gue lebih seneng belanja di Mall Jakarta yang menurut gue super lengkap. Kalo mau murah ya tinggal geser ke ITC Cempaka Mas atau engga Mangdu, Kuningan juga sabi. Harganya juga lebih murah, even di bandingan sama Pasar Baru nya Bandung. Terlebih lagi gue anaknya “Mall” banget, dan di Bandung belum ada Mall yang super lengkap kaya Kokas, Kelapa Gading, Central Park yang banyak pilihan gitu.

Pikiran-pikiran diatas itu cuma karena gue belum terbiasa aja sama pola pergaulan di Bandung, yg mayoritas isinya ya orang Bandung. Pastinya ya Bandung banget. Beda sama Jakarta, yang dari seluruh pelosok Indonesia, dan everything is fine J. As time goes, gue udah mulai tebiasa dengan itu semua, gue anggep aja kalo itu emang culture mereka yang sangat bangga sama kota nya, yg sebenernya Jakarta ga punya orang-orang kaya gitu :’)

Bandung itu kota yang sangat enak untuk ditinggalin, untuk belajar, untuk makan atau hang out dan untuk pacaran :P. but once again, enggak untuk shopping hehe. Di bandung hari gak berasa sempit. Bangun pagi, even jam 6 pagi gue masih sempet sarapan (jaman awal kuliah, akhir2 mah ga pernah sarapan LOL), udaranya super sejuk, bikin pengen tidur lagi even tanpa AC. Katanya sih bagus untuk kulit, in fact gue jerawatan lg awal-awal kuliah, gara-gara makanan sih kayanya. Selama gue kuliah, Bandung itu jarang banget macet. JARANG. Habis kuliah sekitar jam 1an gue masih punya banyak waktu buat ini-itu, kemana-mana deket.

Sore di Bandung itu, jam-jam paling magical. Udah berapa banyak sore gue habisin di jalan Bandung. Favorite gue sih di sepanjang jalan dago dan di fly over pasupati. Ngeliat senja dari dago dibalik-balik pohon-pohon itu super magic time for me, dari fly over jg. Indah banget.

Di Bandung, gue juga nemuin temen-temen yang “bandung banget” tapi tetep open minded. Apa adanya. Bikin gue belajar gimana menyesuaikan diri, pinter-pinter ambil baiknya dan buruknya, juga supportive. Gue juga nemuin temen-temen sesame perantau yang sama pikirannya kaya gue. Bukan sekedar eksistensi tapi esensi J

Dulu, gue pernah bilang gamau punya pacar orang sunda. Karena waktu awal-awal kuliah gue gabisa nerima dengan baik dialek nya orang sunda ngomong, hahaha. Gue jg bilang gamau punya pacaar anak hukum, males aja gitu kalo ilmunya sama. End up, gue ketemu dengan Joza & magic is happen. Dia semua yang gue ga pengenin. Orang sunda dan anak hukum. Tapi dia juga yang bisa take me as I am.  Dia bisa menyesuaikan dengan siapa dia ngomong, dengan gue, semua kesundaannya hilaaaaang haha, dia juga orang yg surprisingly keras banget. Lebih keras dari gue, yang bikin gue akhirnya “ngalah” kalo udah debat sama dia. Orang yang ngakunya ga pernah romantis. Ga pernah ala ala candle light dinner gitu, selama setahun pacaran ngasih bunga baru 3 kali, pertama gara-gara kasian liat anak kecil jualan bunga melas-melas, kedua pas gue sidang (yang ini super seneng), ketiga pas wisuda itu juga disuruh milih sendiri. Ga pernah ngomong sayang-sayangan untuk manggil gue, bahkan daily convo kita masih “gue-lo”. Tapi dibalik itu semua, dia yang gak ngasih gue buat pergi sendiri selama dia bisa anter jemput gue, pasti di anterin, bawain gue sarapan yg gue orangnya ga pernah sarapan, bahkan ikut ngurusin kuliah gue waktu gue lg liburan :”). Orang kaya gitu cuma ada di Bandung :”)

Bandung ga akan pernah biasa lagi buat gue. Bukan sekedar tempat “numpang tinggal” dan kuliah. Bandung tempat gue belajar. Belajar banyak hal, ilmu hukum (pastinya!), character building, menyikapi orang lain, dan menghargai.

Bandung tetep jadi Bandung yang sekarang aja ya… jangan marah kalo banyak orang Jakarta yang ke Bandung. Jakarta itu geraknya cepat, kalo udah capek pasti butuh istirahat. Bandung, itu tempat untuk istirahatnya.


Terima kasih Bandung utnuk 4 Tahun, dan semua orang-orang didalemnya. Nuhun Bandung :P

You Might Also Like

0 komentar

Popular Posts

Popular Posts

Like us on Facebook

Flickr Images

Google+ Followers